Saham atau obligasi: apa yang paling menguntungkan untuk diinvestasikan

Ada banyak kemungkinan investasi, kendaraan dan alat yang dapat Anda gunakan untuk membuat uang Anda menguntungkan. Dari rencana pensiun hingga pembelian rumah, melalui produk dengan tingkat kompleksitas yang lebih besar, seperti Exchange Trade Fund (lebih dikenal dengan akronimnya dalam bahasa Inggris, ETF, dan yang diterjemahkan ke dalam bahasa Spanyol sebagai dana yang diperdagangkan di bursa), untuk menyebutkan beberapa contoh.

Ada juga pilihan yang lebih klasik, seperti mengambil saham perusahaan – pergi ke pasar saham biasanya merupakan pemikiran pertama ketika berbicara tentang investasi – atau memperoleh obligasi.

Jika Anda memilih salah satu dari dua opsi ini, mana yang lebih nyaman? Di sini kami memberi tahu Anda apa yang menawarkan pengembalian, saham, atau obligasi yang lebih tinggi.

Pertama-tama, kita harus ingat bahwa saham dan obligasi adalah dua produk keuangan yang berbeda, dengan definisi dan karakteristik yang berbeda, sehingga lebih mudah untuk mengklarifikasi kedua konsep tersebut. Apa itu bonus?

Obligasi adalah alat yang digunakan perusahaan untuk membiayai diri mereka sendiri di pasar modal. Jika Anda seorang individu, Anda memiliki kemungkinan untuk membelinya mengetahui hasil pada saat jatuh tempo yang akan Anda dapatkan.

Ketika Anda membeli obligasi, Anda berinvestasi dalam utang perusahaan dengan imbalan bunga yang disepakati sebelumnya, yaitu, sebagai pemegang, Anda mendapatkan hak untuk penagihan. Obligasi dapat terdaftar, misalnya, di pasar pendapatan tetap, meskipun tidak harus seperti itu dalam semua kasus.

Obligasi juga dapat mewakili utang suatu negara, wilayah atau kotamadya dan dikeluarkan oleh negara bagian atau entitas provinsi, regional atau lokal. Sementara di atas adalah obligasi swasta, yang terakhir adalah publik.

Keduanya melayani penerbit mereka sebagai kendaraan pembiayaan dan pemegang untuk mencapai pengembalian dengan imbalan uang yang mereka majukan. Konsep tindakan

Saham perusahaan komersial adalah bagian yang sama di mana modal saham yang sama dibagi. Judul dapat dimiliki oleh individu atau perusahaan lain, yang dikenal sebagai pemegang saham. Pemilik ini akan sebanding dengan persentase yang mereka miliki dari perusahaan.

Nilai moneter saham dihitung dengan membagi kapitalisasi perusahaan dengan jumlah total sekuritas yang dimilikinya. Ini menghasilkan nilai buku perusahaan, yang mewakili apa yang ada di buku.

Namun, jika itu adalah perusahaan yang terdaftar, itu juga akan memiliki nilai pasar saham: harga saham di pasar, yang bekerja berdasarkan penawaran dan permintaan.

Pemegang saham memiliki hak untuk memilih dan, apa yang pasti menarik minat Anda lebih sebagai investor, yaitu pengumpulan dividen. Semakin banyak saham yang Anda miliki di perusahaan, semakin tinggi dividen yang Anda terima, karena dividen dibayarkan pada keduanya per saham.

Cara berinvestasi di pasar saham dari awal: 12 tips untuk pemula

Jika Anda memiliki sejumlah besar saham, Anda lebih mungkin untuk memegang kursi di dewan direksi perusahaan.

Untuk mengetahui apakah Anda memiliki investasi yang menarik di depan Anda atau tidak, Anda harus memperhitungkan rasio P / E – berapa kali keuntungan perusahaan diulang dalam harga saham – dan EPS, yang merupakan laba per saham. Perbedaan antara obligasi dan saham

Mengingat definisi tidak sulit untuk menyimpulkan bahwa ada beberapa perbedaan mendasar antara saham dan obligasi:

  • Fakta bahwa Anda adalah pemegang obligasi perusahaan tidak menyiratkan bahwa Anda memiliki hak untuk memilih atau, bahkan jika Anda melakukan investasi yang cukup besar dalam utangnya, bahwa Anda berhak atas kursi di dewan direksi.
  • Dalam saham Anda tidak tahu pengembalian yang akan Anda capai dengan menyingkirkan sekuritas, sedangkan dalam obligasi bunga sebelumnya tetap.
  • Tidak tahu apa yang akan Anda peroleh terjadi karena harga saham bervariasi di setiap sesi tergantung pada penawaran dan permintaan, dan dapat meroket tanpa batas. Meskipun, pada saat yang sama, jika perusahaan bangkrut, itu bisa mencapai nol sen.
  • Saham dan obligasi tidak selalu bekerja sama, karena, misalnya, ada sekuritas yang tidak memiliki hak suara. Di sisi lain, ada juga obligasi yang dapat Anda konversi menjadi saham perusahaan yang dimaksud, alih-alih memberi Anda uang pada saat jatuh tempo.
  • Apa yang ditawarkan saham atau obligasi dengan pengembalian yang lebih tinggi?

    Pada titik ini Anda akan menyadari bahwa obligasi dan saham dirancang untuk investor dengan penghindaran risiko yang berbeda: yang pertama lebih cocok dalam profil konservatif dan dalam jangka menengah atau panjang, sementara yang terakhir adalah untuk lebih banyak orang yang diluncurkan. Selain itu, perpanjangan waktu investasi sekuritas dapat berlangsung dari beberapa saat hingga bertahun-tahun.

    Baca lebih lanjut: Apa itu ETF dan keuntungan apa yang mereka miliki atas saham

    Dengan cara ini, obligasi cenderung memberikan pengembalian yang sedikit dalam lingkungan suku bunga rendah – seperti yang kita dapatkan dalam beberapa tahun terakhir – karena perusahaan tidak merasa begitu mudah untuk mendapatkan pembiayaan.

    Sebaliknya, jika pasar kredit tidak mengalir, imbal hasil obligasi membaik. Semakin rendah harga obligasi, semakin tinggi profitabilitasnya dan hal yang sama terjadi secara terbalik. Hari ini, setelah bertahun-tahun pendapatan tetap pada posisi terendah bersejarah, obligasi mengutip selera yang lebih besar.

    Baik dalam saham dan obligasi sangat disarankan agar Anda tahu sebaik mungkin perusahaan atau entitas publik tempat Anda berinvestasi, sektor ini, ancaman, prospek atau elemen apa pun yang dapat mempengaruhi pasar atau nilai tertentu, misalnya, spekulasi.

    About coraline

    Check Also

    Frente Amplio, Acción Popular dan Partido Humanista menuntut lebih banyak investasi dalam pertanian keluarga

    Lebih banyak investasi dalam pertanian keluarga Frente Amplio, Acción Popular dan Partido Humanista mempresentasikan proposal …

    Leave a Reply

    Your email address will not be published.